Jiwa untuk Raga yang Hujan

Satu titik. Dua titik. Tiga.. Empat.. Lima. Semakin saya hitung semakin banyak titik itu, sampai tidak terhitung. Sudah berapa lama ini? Siapa yang membuatnya seperti ini? Padahal selama disini baik-baik saja. Saya lihat titik-titik itu turun semakin deras. Apa yang harus saya lakukan? Hari ini tidak ada matahari yang dapat meredam titik-titik itu. Saya memutuskan untuk menunggu, siapa tahu ini akan berhenti, seperti sebelumnya, tiba-tiba berhenti dan kembali cerah.

Kemarin adalah hari yang baik. Senang sekali. Semangat!

Siapa yang mengatakan kalimat itu? Bukankah kau? Lantas, mengapa hari ini hujan tiba-tiba? Tadi terlihat baik-baik saja. Tak nampak mendung dan berkabut. Boleh saja hari ini hujan, jangankan hari ini, esokpun takkan ada yang melarang. Kau tahu, hari ini hujan, sudikah jika kau ceritakan mengapa hari ini hujan? Saya sudah lama hidup denganmu bahkan semenjak kau berada dalam perut ibumu. Tuhan menugaskan saya untuk tinggal dalam ragamu. Saya telah melewati banyak hal bersamamu. Kau tahu, saya simpan dimana hal-hal itu? Disini dan disini (menunjuk hati dan pikiran). Baiklah, kau hanya bisa terdiam. Kalau begitu, saya yang akan bercerita.

Hari Rabu, 5 Februari 1997, ibumu melahirkanmu dengan susah payah. Kau tumbuh dengan baik walaupun sedikit nakal. Kau sering menghabiskan waktumu dengan ibu, bapak, dan kakak laki-lakimu. Tentu, karena kau adalah bagian dari mereka. Tiap pagi, kau habiskan waktumu dengan bapakmu, memberi makan ayam-ayam lalu setelah itu kau dan bapakmu berlari pagi. Kau tidak lari pagi, kau tahu, kau hanya menikmati waktu kebersamaan dengan bapakmu sambil menangkap belalang yang nantinya kau masukkan ke dalam sebuah botol. Teganya. Lalu, setelah botol itu dipenuhi oleh belalang, kau dan bapakmu pulang ke rumah. Kau enak, pulang dalam gendongan bapakmu, sedangkan bapakmu berusaha sekuat tenaga menumpu berat badanmu dengan tangan dan kakinya yang lemah. How dare you. Itu karena bapak menyayangimu, sekali lagi sangat menyayangimu.

Kau selalu merengek mau ini dan itu kepada ibumu. Mungkin waktu itu kau masih kecil belum tahu apa-apa. Namun, ada hal baiknya di usia sekecil itu, kau mau membantu ibumu mencuci piring, mencuci baju, mengepel lantai. Eventho it becomes so messy. Damn this little kid. Satu hal lagi, kau selalu rindu belaian dan pelukan ibumu, sampai detik ini. Manjanya.

Fight. Ya. Kau selalu seperti itu dengan kakak laki-lakimu, sampai detik ini. Hey, kakakmu sudah berkeluarga dan sebentar lagi akan memiliki baby, kau akan tetap seperti itu terhadap kakakmu? “THIS AUNT IS SO DUMB”, said the little baby boy.

Saya akui, kau termasuk anak yang patut berbangga memiliki keluarga seperti mereka. Meskipun kalian hanya berempat. Hey, do not minder! You still can playing badminton with them, MIX DOUBLE, right. Do not worry about it.

Tahun 2016 menjadi titik balik dari semuanya. Tuhan mengambil satu dari keluargamu. Kau bilang ini yang terbaik, kau bilang ini adalah jawaban terbaik atas doamu. Kau berusaha kuat, tegar, dan tetap tersenyum, didepan semua orang. Namun dibelakang mereka, kau menjadi wanita lemah. Hati dan pikiranmu tak bisa beralih dari kenangan yang telah kalian jalin selama hidupmu. Mereka selalu membayang-bayangimu. Penyesalan selalu menghantuimu. Kau bilang, kau harus kuat karena belajar dari sahabat-sahabatmu. Sekarang apa buktinya? Muak dengan semua ini. Kau harus jadi wanita kuat. Banyak orang diluar sana yang tidak seberuntung kau. Kau hanya perlu bersyukur tanpa mengeluhkan apapun. Kejar harapanmu! Kau bilang banyak yang ingin kau capai, fokuskan pada itu! Jangan terdistraksi! Jangan menjadi apa yang orang lain mau, jadilah yang kau mau! Be yourself!

I am really sorry to saying this, maybe this is rude for you, but you have to do that, right. No one will understands you except yourself. So, what are you waiting for? Just keep going. The world is waiting for you… Be stronger us, you and I. Jiwa dan Raga💕

——————–THE END——————–

P.S :

Hujan (read: menangis)

Advertisements
Posted in Tentang Cerita | Leave a comment

Kamus Istilah Kesehatan Jawa-Indonesia

Jawa

Indonesia

Abuh Bengkak
Ampek Sulit bernafas; sesak (untuk dada)
Andheng-andheng Tahi lalat
Anggarbini Hamil
Angler Nyenyak
Angop Menguap
Antop Bersendawa
Ari-ari Tali pusat
Arus Anyir
Awak Badan, tubuh
Balung Tulang
Bangir Mancung
Bathok Tempurung
Bathuk Dahi
Bèlèk Kotoran mata
Bendol Bengkak
Bengep Sembab
Bèrèng Luka di sudut bibir
Berèt Tergores
Bodong Pusar yang menonjol keluar
Bubul Semacam bisul di mata kaki
Budeg Tuli
Bundhas Melecet (cedera)
Bungkik Kerdil
Caplak Penyakit kulit
Cedhal Cadel; tidak bisa mengucapkan bunyi tertentu dengan benar
Curek Kotoran telinga
Dhawah Jatuh
Dhingklang Pincang
Enek Mual
Gerah Sakit
Glangsaran Jatuh terkapar
Glindhing Menggelinding; bergulir
Glundhung Menggelinding; terguling
Gondhangen Bengkak setelah di khitan
Gondhok Bengkak pada kelenjar leher
Gondhong Bengkak pada leher
Gringgingen Kesemutan
Grudhal Kotoran gigi
Idep Bulu mata
Idu Ludah
Iga Tulang belikat
Iler Air liur
Jamu Obat tradisional jawa
Jangar Rasa sakit dan panas di kepala
Jereg Juling
Kesedak Tersedak
Klilip Kelilipan
Lara Sakit
Udel Tali pusar
Udun Bisul
Umbel Ingus
Untu Gigi
Usada Obat
Muan Uban
Uyuh Air seni
Waja Gigi
Waluya Sehat
Waspa Air mata
Wudun Bisul
Wuta buta
Posted in Tentang Kuliah | Leave a comment

Kamus Istilah Kesehatan Sunda-Indonesia

Sunda

Indonesia

Ateul rasa gètèk, renyem atawa nyeri dina kulit nepi ka hayang ngagaro lantaran mèrang, ku hileud, tina sato, geutah taleus, jsb Ateul rasa geli, gatel atau sakit di kulit sampai ingin menggaruk disebabkan karena terkena debu atau kuman, ulat, bulu binatang, getah talas, dsb
Ayan panyakit nu sok ngaluarkeun budah tina sungut, kejang jeung teu sadar, disèbut ogè epilepsi Ayan suatu penyakit biasanya mengeluarkan busa dari mulut, kejang dan tidak sadarkan diri, disebut juga epilepsi
Baal teu ngarasakeun naon-naon nu disebabkeun ku hawa tiis atawa disuntik; ngabaalan nyebabkeun batur paèh rasa Baal tidak merasakan apa-apa karena dingin atau disuntik; ngabaalan membuat orang mati rasa
Bareuh bengkak; babareuhan busung lapar Bareuh bengkak; babareuhan busung lapar
Begang pèot pisan Begang kurus sekali
Bengekasma Bengekasma
Bèngorubah bentukna ka gigir Bèngo berubah bentuknya ke samping
Bèsèr sering kahampangan Bèsèrsering kencing
Bindeng ngirung, biasana disebabkeun ku pilek atawa gangguan saluran napas nu nyebabkeun rubahna sora Bindeng sengau, biasanya disebabkan oleh pilek atau gangguan saluran nafas yang menyebabkan berubahnya suara
Bisul cènang gèdè aya nanahan karasana nyut-nyutan panas Bisul bisul disertai nanah terasa sakit dan panas
Bongkok tulang belakang ngalengkung ka hareup Bongkok bungkuk atau tulang belakang melengkung ke depan
Borok radang anu gèdè atawa radang anu ngagedean Borok kudis
Budeg teu bisa ngadèngè Budeg tuli
Budug panyakit kulit Budug penyakit kulit
Burut babay peujit Burut hernia
Cadèl teu bisa ngalisankeun sora /r/ Cadèl tidak bisa melafalkan suara /r/
Cangkeul pegel Cangkeul pegal
Cangogo, cingogo nagog Cangogo, cingogo berjongkok
Cèdakurut luka Cèdabekas luka
Cènangbisul leutik Cènang bisul kecil
Cengkrang pèot pisan Cengkrang kurus sekali
Ciduh cairan nu kaluar tina sungut Ciduh ludah atau air liur
Cindul bareuh (mata) Cindul bengkak (mata)
Congèkasakit kaluar nanah tina jero ceuli Congèpenyakit bernanah yang keluar dari telinga
Dahdir ciduh anu kaluar sawaktu keur sarè Dahdir air liur yang keluar pada saat tidur
Daradas luka anu kulitna ngagèsrèk kana aspal, jsb Daradasluka yang kulitnya terkena gesekan dengan aspal, dsb
Dèlèng juling (kelainan dina bola mata) Dèlèng juling (kelainan pada bola mata)
Dengkul rada pincang Dengkul agak pincang
Dengkut rada pincang Dengkut agak pincang
Dosol rada nonjol (bujal) Dosol agak menonjol (pusar)
Eungap sesek napas Eungap sesak nafas
Gering udur atawa teu damang; kagègèringan nyebabkeun teu damang Gering sakit; kagegeringan menyebabkan menjadi sakit
Geuneuk bariru nu tadina tiguling atawa ngabentur kana benda nu teuas Geuneuk lebam karena jatuh atau terbentur degan benda keras
Gingsul huntuna susun teu rapih Gingsul giginya tidak rapi
Gondongeun gondong nu disebabkeun kurang asupan yodium Gondongeun gondong yang disebabkan kurangnya konsumsi yodium
Hapur ngagebleg barodas dina kulit Hapur panu
Heuaymuka sungut salèbar-lèbarna tanda tunduh Heuay menguap
Hihileudeun bareuh dina ramo leungeun Hihileudeun bengkak dijari tangan
Hitut miceun angin Hitut kentut
Huis buuk bodas Huis uban
Jagjag waras sarta kuat Jagjag sehat serta kuat
Jèèr matana beureum Jèèr mata merah
Jèngkoleun hèsè kiih sabab loba teuing ngadahar jèngkol Jèngkoleun susah buang air kecil karena kebanyakan makan jengkol
Jenong tarang na lega Jenong jidat luas
Jeungjeuriheun hèsè kiih kaluarna ngan saeutik Jeungjeuriheun susah buang air kecil keluarnya hanya sedikit
Kababayan miceun lain dina tempatna (sabab nyeri beuteung) Kababayan berak bukan pada tempatnya (karena sakit perut)
Kabesekan genggerong kaasupan cai Kabesekan tersedak
Kabeureuyan teu di haja neleg cucuk lauk atawa dahareun lainna Kabeureuyan tidak disengaja menelan duri ikan atau sesuatu yang tajam atau tidak
Kaligatapanyakit kulit nu asalna tina gateul-gateul nu timbul sawaktu keuna tiis atawa pangaruh dahareun Kaligata penyakit kulit berasal dari gatal-gatal yang timbul sewaktu-waktu karena kedinginan atau pengaruh makanan
Kalikiben nyeri dina beuteung nu timbul lamun kaoyagkeun saentos dahar atawa nginum Kalikiben rasa sakit dalam perut yang timbul jika tergoncang setelah makan atau minum

 

Kanceuh panyakitna datang deui Kanceuh kambuh
Kaseuhit panyakitna datang deui Kaseuhit kambuh
Kiih pipis Kiih buang air kecil
Kikilieun kokotor dina hulu orok Kikilieun kotoran dikepala bayi
Kotokeun buta hayam, rabun senja Kotokeun buta ayam, rabun senja
Lèho cairan kentel nu kaluar tina irung ari keur pilek Lèho ingus
Leuncangeun panyakit suku nu sok nyebabkeun bareulah Leuncangeun penyakit kaki pecah-pecah
Lieur rieut Lieur pusing
Linglung pikun, teu apal arah Linglungpikun,tidak tahu arah
Lintuh gendut Lintuh gemuk
Linu ngilu Linu ngilu
Lumbang-limbungleumpang kaditu kadieu bingun dimana rek cicing Lumbang-limbung berjalan ke sana ke mari kebingungan di mana akan tinggal
Mèlèr pilek Mèlèr pilek
Mèngi asma Mèngi asma
Murus mèncrèt Murus mencret
Ngagolosor tiguling terus nyorodot Ngagolosor jatuh terus meluncur
Ngajengkang tiguling ka tukang Ngajengkang jatuh ke belakang
Ngajungkel tiguling kababetkeun Ngajungkel jatuh terlempar
Ngirung bindeng Ngirung sengau
Ngorok ngèrèk, kaluar sora ari keur sare Ngorok mendengkur
Ngorong ngala kokotor tina jero irung Ngorong mengupil
Nongnong jendolan dina tarang nu disebabkeun ngabentur benda nu teuas Nongnong jendolan dijidat yang disebabkan karena terbentur sesuatu
Nyèsèr teu bisa ngalisankeun sora /r/ Nyèsèr tidak bisa melafalkan suara /r/
Pateuh kaayaan tulang nu ngagèsèr atawa potong Pateuh keadaan tulang yang bergeser atau patah
Pèngèk irungna dempak Pèngèk pesek
Picek kalainan dina mata sabeulah nu teu fungsi deui Picek kelainan pada mata sebelah yang tidak berfungsi
Pohang ompong Pohang ompong
Pulak huntuna èsot Pulak tanggal
Raheut iritasi dina tikoro Raheut iritasi pada tenggorokan
Rebing daun ceuli nu gèdè Rebing daun telinga yang besar
Reuhak cairan kentel dina jero tikoro Reuhak dahak
Reureuh kesang iritasi dina kulit nu disebabkeun kèsang biasana dialaman ku budak leutik Reureuh kesang iritasi pada kulit disebabkan karena keringat biasanya terjadi pada anak-anak
Reuwas kaget Reuwas kaget
Rodong borok dihulu Rodong borok dikepala
Rohèng huntu warna hideung atawa cokelat loba teuing ngadahar cokelat atawa amis Rohèng gigi berwarna hitam atau coklat karena banyak memakan cokelat atau yang manis
Salèsma pilek Salèsma pilek
Sawan epilepsi Sawan epilepsi
Seueul mual Seueul mual
Siduru ngahaneutkeun awak Siduru menghangatkan diri
Singsireumeunbaal, nyeri, cangkeul suku karasana kekerenyedan jiga loba sireum dina suku Singsireumeun kesemutan
Sumbilangeun nyeri beuteung biasana kaseuhit ari rek haid Sumbilangeun sakit perut biasanya terjadi ketika akan datang bulan
Sumidu sisidueun biasana salah neleg Sumidu cegukan
Teurab ari tos dahar atawa nginum biasana sok ngaluarkeun sora nu tandana seubeuh Teurab bersendawa
Tibra pules Tibra pulas
Ticatrok tiguling angkeutna ngabentur tèhel Ticatrok jatuh dan dagu terbentur lantai
Tigebrus tiguling ka jero liang Tigebrus jatuh ke dalam lubang
Tijalikeuh tiguling teu dihaja Tijalikeuh jatuh tidak sengaja
Tijengklak tiguling ka tukang Tijengklak jatuh ke belakang
Tikosèwang tiguling tigatruk Tikosèwang jatuh karena tersandung
Tikusruk tiguling ka hareup Tikusruk jatuh ke depan
Tiseureuleuk tiguling paksaralak baning ku lèsang Tiseureuleuk jatuh terpeleset

 

Tujuh kuriling rieut pisan Tujuh kuriling pusing sekali
Turuwiseun cènang deukeut bulu mata boh nu luhur boh nu handap Turuwiseun cenang didekat bulu mata atas atau bawah
Torek teu ngadenge, congè Torek tuli
Umbel lèho Umbel ingus
Utah kaluarna eusi beuteung Utah muntah
Posted in Tentang Kuliah | Leave a comment

Apakah Hubungan Senam Dengan Penderita Asthma

MERESUME JURNAL ARTIKEL

“APAKAH  HUBUNGAN SENAM DENGAN PENDERITA ASTHMA”

Dikerjakan untuk memenuhi tugas mata kuliah Sistem Informasi Keperawatan

images 

 

Disusun Oleh:

Tita Syiami Qodriani  220110150055

 

 

 

 

 

 

 

FAKULTAS KEPERAWATAN

UNIVERSITAS PADJADJARAN

2016


Asthma adalah gangguan inflamasi kronik saluran napas yang melibatkan banyak sel dan elemennya. Inflamasi kronik menyebabkan peningkatan hiperesponsif jalan napas yang menimbulkan gejala episodik berulang berupa mengi, sesak napas, dada terasa berat dan batuk-batuk terutama malam dan atau dini hari. Episodik tersebut berhubungan dengan obstruksi jalan napas yang luas, bervariasi dan seringkali  bersifat reversibel dengan atau tanpa pengobatan.

Senam merupakan suatu cabang olahraga yang melibatkan performa gerakan yang membutuhkan kekuatan, kecepatan, dan keserasian gerakan fisik yang teratur.

Apakah hubungan senam terhadap penderita asthma? Dibawah ini terdapat beberapa jurnal artikel yang meneliti hubungan antara senam terhadap penderita asthma.

Antoro (2015) dalam artikelnya yang berjudul Pengaruh Senam Asthma Terstruktur Terhadap Peningkatan Arus Puncak Ekspirasi ( APE ) Pada Pasien Asthma menjelaskan bagaimana pengaruh senam terhadap peningkatan Arus Puncak Ekspirasi (APE) pada pasien asthma. Metode penelitian yang digunakan adalah kuasi eksperimental dengan desain pretest-postest with control group design. Sampel berjumlah 38 responden dipilih menggunakan purposive sampling. Hasil penelitiannya menyatakan bahwa hasil nilai arus puncak ekspirasi sesudah senam asthma kelompok intervensi senam asthma terstruktur lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok kontrol, tidak ada perbedaan yang signifikan rerata arus puncak ekspirasi sesudah senam asthma pada kelompok intervensi dengan kelompok kontrol, hanya usia yang mempunyai pengaruh paling dominan terhadap peningkatan arus puncak ekspirasi (APE), sedangkan jenis kelamin dan pekerjaan tidak memengaruhi. Arah pengaruh usia bersifat negatif yang artinya semakin tinggi usia responden maka semakin rendah peningkatan arus puncak ekspirasi (APE) pada pasien asthma. Penelitian ini menganjurkan petugas kesehatan agar dapat mensosialisasikan serta mengaplikasikan senam terstruktur sebagai salah satu terapi bagi pasien asthma untuk mengoptimalisasikan fungsi paru.

Azhar dan Berawi (2015) dalam artikelnya yang berjudul Hubungan Rutinitas Senam Asthma Terhadap Faal Paru Pada Penderita Asthma menjelaskan bagaimana hubungan rutinitas senam asthma terhadap faal paru pada penderita asthma. Senam asthma bertujuan untuk melatih cara bernafas yang benar, melenturkan dan memperkuat otot pernafasan, melatih ekspektorasi yang efektif, meningkatkan sirkulasi, mempercepat asthma yang terkontrol, mempertahankan asthma yang terkontrol serta kualitas hidup lebih baik. Penelitiannya bertujuan untuk mengidentifikasi hubungan rutinitas senam asthma terhadap faal paru pada penderita asthma. Metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif dengan mengkaji studi pustaka. Hasil penelitiannya menyatakan bahwa ditemukan pengaruh senam asthma terhadap frekuensi kekambuhan asthma bronkial serta hubungan antara sebelum dan setelah mengikuti senam asthma dengan frekuensi kekambuhan penyakit asthma. Penelitian ini menganjurkan peneliti berikutnya agar perlu dilakukannya tinjauan pustaka lebih lanjut dan mendalam mengenai hubungan rutinitas senam asthma terhadap faal paru pada penderita asthma.

Darmayasa (2011) dalam artikelnya yang berjudul Senam Asthma Tiga Kali Seminggu Lebih Meningkatkan Kapasitas Vital Paksa (Kvp) dan Volume Ekspirasi Paksa Detik 1 (Vep 1) Dari Pada Senam Asthma Satu Kali Seminggu Pada Penderita Asthma Persisten Sedang menjelaskan senam asthma tiga kali seminggu lebih meningkatkan Kapasitas Vital Paksa (KVP) dan Volume Ekspirasi Paksa Detik 1 (VEP 1) dari pada senam asthma satu kali seminggu pada penderita asthma persisten sedang. Sejumlah penelitian membuktikan bahwa dengan senam asthma bagi penderita asthma bisa mengurangi tingkat kekambuhan dan terkontrolnya asthma tersebut. Penelitiannya bertujuan untuk mengetahui perbedaan pemberian frekuensi senam asthma tiga kali seminggu dengan senam asthma seminggu sekali terhadap peningkatan Kapasitas Vital Paksa (KVP), Volume Ekspirasi Paksa detik 1 (VEP 1) pada penderita asthma persisten sedang diukur menggunakan Spirometry. Metode penelitian yang digunakan adalah Pre test and post test group design. Sampel diambil secara Purposive Sampling dengan kriteria inklusi, eklusi. Hasil penelitiannya menyatakan bahwa pemberian frekuensi senam asthma tiga kali seminggu dapat meningkatkan KVP, VEP 1, pada penderita asthma persisten sedang, pemberian frekuensi senam asthma seminggu sekali dapat meningkatkan KVP, VEP 1, pada penderita asthma persisten sedang, pemberian frekuensi senam asthma tiga kali seminggu lebih baik daripada frekuensi senam asthma seminggu sekali terhadap peningkatan KVP, VEP 1 pada penderita asthma persisten sedang. Penelitian ini menganjurkan agar fisioterapis maupun mahasiswa fisioterapi dapat mengadakan penelitian lebih lanjut terhadap metode ini untuk mendapatkan hasil yang lebih optimal dan dapat dijadikan masukan yang bermanfaat bagi kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Sahat, Irawaty, & Hastono (2011) dalam artikelnya yang berjudul Peningkatan Kekuatan Otot Pernapasan dan Fungsi Paru Melalui Senam Asthma Pada Pasien Asthma menjelaskan bagaimana peningkatan kekuatan otot pernapasan dan fungsi paru melalui senam asthma pada pasien asthma. Yayasan Asthma Indonesia (YAI) telah merancang senam bagi peserta Klub Asthma yang disebut dengan Senam Asthma Indonesia. Tujuannya meningkatkan kemampuan otot-otot yang berkaitan mekanisme pernapasan, meningkatkan kapasitas serta efisiensi dalam proses respirasi/pernapasan. Penelitiannya bertujuan untuk mengidentifikasi pengaruh senam asthma terhadap peningkatan kekuatan otot pernapasan dan fungsi paru pasien asthma di perkumpulan senam asthma. Metode penelitian yang digunakan adalah kuasi eksperimen dengan desain kelompok kontrol. Sampel berjumlah 50 pasien, diambil dengan purposive sampling, dan terdiri atas kelompok intervensi dan kontrol. Hasil penelitiannya menyatakan bahwa terdapat perbedaan rerata kekuatan otot pernapasan setelah senam asthma antara kelompok intervensi dan kelompok kontrol. Selain itu, ada perbedaan rerata fungsi paru setelah senam asthma antara kelompok intervensi dan kelompok kontrol. Rerata kekuatan otot pernapasan dan fungsi paru meningkat setelah pasien melakukan senam asthma. Penelitian ini menganjurkan senam asthma sebaiknya menjadi program intervensi keperawatan pada manajemen asthma untuk dapat meningkatkan kekuatan otot pernapasan dan fungsi paru pasien asthma.

Handayani (2012) dalam artikelnya yang berjudul Pengaruh Latihan Renang dan Senam Asthma Terhadap Forced Expiratory Volume In 1 Second (FEV1) dan Kadar Hormon Kortisol Pada Penderita Asthma menjelaskan bagaimana pengaruh latihan renang dan senam asthma terhadap Forced Expiratory Volume in 1 second (FEV1) dan kadar hormon kortisol pada penderita asthma. Beberapa latihan yang cocok bagi penderita asthma adalah senam asthma dan renang. Penelitiannya bertujuan untuk mengkaji peningkatan FEV1 akibat latihan renang dan senam asthma pada penderita asthma; mengkaji peningkatan kadar hormon kortisol akibat latihan renang dan senam asthma pada penderita asthma; mengkaji perbedaan peningkatan FEV 1 dan kadar hormon kortisol pada latihan renang dibanding dengan senam asthma pada penderita asthma. Metode penelitian yang digunakan adalah kuasi eksperimen dengan rancangan penelitian pre-post-test group design. Hasil penelitiannya menyatakan bahwa latihan renang dan senam asthma dapat meningkatkan FEV1 pada penderita asthma; latihan renang dan senam asthma dapat meningkatkan kadar hormon kortisol pada penderita asthma; peningkatan FEV1 dan kadar hormon kortisol lebih tinggi pada latihan renang dibandingkan senam asthma. Penelitian ini menganjurkan agar penderita asthma untuk selalu melakukan latihan secara rutin dengan memperhatikan frekuensi, intensitas, tipe, dan waktu pelaksanaan latihan sehingga diharapkan penderita asthma dapat mengurangi frekuensi penggunaan obat farmakologis.

Widjanegara dan Ketut Tirtayasa (2015) dalam artikelnya yang berjudul Senam Asthma Mengurangi Kekambuhan dan Meningkatkan Saturasi Oksigen Pada Penderita Asthma Di Poliklinik Paru Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Denpasar menjelaskan bagaimana senam asthma dapat mengurangi kekambuhan dan meningkatkan saturasi oksigen pada penderita asthma di poliklinik paru rumah sakit umum daerah wangaya denpasar. Senam asthma merupakan salah satu teknik pernafasan abdomen akan dapat meningkatkan udara ekspirasi. Pernafasan abdomen identik dengan pernafasan diafragmatik bermanfaat untuk meningkatkan dan menguatkan diafragma selama pernafasan untuk mencapai peningkatan tekanan intra abdominal. Penelitiannya bertujuan untuk mengetahui apakah senam asthma dapat mengurangi frekuensi kekambuhan, meningkatkan saturasi oksigen dan kebugaran fisik pada penderita asthma di Poliklinik Paru Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Denpasar. Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimental dengan rancangan penelitian yang digunakan adalah Pre and Post Test with Control Group Design. Sampel penelitian ini adalah 30 orang penderita asthma, 15 orang penderita asthma dijadikan kelompok perlakuan dan 15 orang penderita asthma dijadikan kelompok kontrol dipilih secara random. Hasil penelitiannya menyatakan bahwa pelatihan senam asthma dengan durasi 45 menit selama 8 minggu dengan frekuensi 3 kali per minggu dapat menurunkan frekuensi kekambuhan pada penderita asthma, pelatihan senam asthma selama 8 minggu dengan frekuensi 3 kali per minggu dan dengan durasi 45 menit dapat meningkatkan saturasi oksigen pada penderita asthma. Penelitian ini menganjurkan agar pasien asthma jika kondisi penyakit asthma telah terkontrol diharapkan untuk mengikuti senam asthma secara rutin dan teratur sehingga penyakit asthma yang diderita dapat dikendalikan/terkontrol.

Zega, Yunus, & Wiyono (2011) dalam artikelnya yang berjudul Perbandingan Manfaat Klinis Senam Merpati Putih Dengan Senam Asthma Indonesia Pada Penyandang Asthma menjelaskan perbandingan manfaat klinis senam merpati putih dengan senam asthma indonesia pada penyandang asthma. Olahraga juga dapat mengurangi gejala asthma. Berikut studi eksperimental klinis dilakukan untuk mengevaluasi manfaat dari Senam Asthma Indonesia (SAI) dan Merpati Putih Senam (MPS). Penelitiannya bertujuan untuk mengetahui perbandingan manfaat klinis senam merpati putih dengan senam asthma indonesia pada penyandang asthma. Metode penelitian yang digunakan adalah Penelitian eksperimental dengan rancangan penelitian yang digunakan adalah Pre and Post Test with Control Group Design. Hasil penelitiannya menyatakan bahwa melakukan SAI dan MPS secara teratur selain tidak terjadi EIA juga didapatkan manfaat lain yaitu mengurangi gejala klinis, pemakaian bronkodilator hisap, meningkatkan fungsi paru, menurunkan Hb, Ht, dan eosinofil darah. Senam Asthma Indonesia dianjurkan sebagai pilihan utama kegiatan senam untuk penyandang asthma. Senam MP dapat dianjurkan untuk penyandang asthma dan dapat menjadi pilihan alternatif setelah SAI.

Dari ketujuh penulis jurnal mengenai hubungan antara senam terhadap penderita asthma, dapat disimpulkan bahwa terdapat persamaan metode yang digunakan dalam penelitian, yaitu kuasi eksperimental dengan desain pretest-postest with control group design. Selain itu, terdapat persamaan konsep yang dibahas, yaitu pengaruh senam terhadap penderita asthma. Maka, hasil penelitian didapatkan bahwa hubungan antara senam terhadap penderita asthma memiliki pengaruh yang signifikan, diantaranya hasil nilai arus puncak ekspirasi sesudah senam asthma terstruktur lebih tinggi dibandingkan dengan sebelum melakukan senam asthma, ditemukan pengaruh senam asthma terhadap frekuensi kekambuhan asthma bronkial serta hubungan antara sebelum dan setelah mengikuti senam asthma dengan frekuensi kekambuhan penyakit asthma, pemberian frekuensi senam asthma tiga kali seminggu lebih baik daripada frekuensi senam asthma seminggu sekali terhadap peningkatan KVP, VEP 1 pada penderita asthma persisten sedang, rerata kekuatan otot pernapasan dan fungsi paru meningkat setelah pasien melakukan senam asthma, latihan renang dan senam asthma dapat meningkatkan FEV1 pada penderita asthma, pelatihan senam asthma dengan durasi 45 menit selama 8 minggu dengan frekuensi 3 kali per minggu dapat menurunkan frekuensi kekambuhan pada penderita asthma, pelatihan senam asthma selama 8 minggu dengan frekuensi 3 kali per minggu dan dengan durasi 45 menit dapat meningkatkan saturasi oksigen pada penderita asthma, melakukan SAI dan MPS secara teratur selain tidak terjadi EIA juga didapatkan manfaat lain yaitu mengurangi gejala klinis, pemakaian bronkodilator hisap, meningkatkan fungsi paru, menurunkan Hb, Ht, dan eosinofil darah. Senam Asthma Indonesia dianjurkan sebagai pilihan utama kegiatan senam untuk penyandang asthma. Senam MP dapat dianjurkan untuk penyandang asthma dan dapat menjadi pilihan alternatif setelah SAI.

DAFTAR PUSTAKA

Antoro, B. (2015). Pengaruh Senam Asthma Terstruktur Terhadap Peningkatan Arus Puncak Ekspirasi (APE) Pada Pasien Asthma. Jurnal Kesehatan, 4(1), 69–74. Retrieved from http://poltekkes-tjk.ac.id/ejurnal/index.php/JK/article/download/28/26

Azmy Hanima Azhar, K. N. B. (2015). Hubungan Rutinitas Senam Asthma terhadap Faal Paru pada Penderita Asthma. Majority, 4(Desember), 103–107. Retrieved from http://jukeunila.com/wp-content/uploads/2016/02/19.pdf

Darmayasa, I. K. (2011). Senam Asthma Tiga Kali Seminggu Lebih Meningkatkan Kapasitas Vital Paksa (KVP) Dan Volume Ekspirasi Paksa Detik 1 (VEP1) Dari Pada Senam Asthma Satu Kali Seminggu Pada Penderita Asthma Persisten Sedang. 1(1). Retrieved from http://ojs.unud.ac.id/index.php/mifi/article/download/4564/3479

Handayani, R. N. (2012). Pengaruh Latihan Renang dan Senam Asthma Terhadap Forced Expiratory Volume In 1 Secon (FEV1) dan Kadar Hormon Kortisol Pada Penderita Asthma. I(31 Maret), 1–16. Retrieved from http://kesmas.unsoed.ac.id/sites/default/files/file-unggah/rahmaya19.pdf

Sahat, C. S., Irawaty, D., & Hastono, S. P. (2011). Peningkatan Kekuatan Otot Pernapasan dan Fungsi Paru Melalui Senam Asthma Pada Pasien Asthma. Jurnal Keperawatan Indonesia, 14(2), 101–106. Retrieved from http://jki.ui.ac.id/index.php/jki/article/viewFile/316/475

Widjanegara, Ketut Tirtayasa, A. P. (2015). Senam Asthma Mengurangi Kekambuhan dan Meningkatkan Saturasi Oksigen Pada Penderita Asthma Di Poliklinik Paru Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Denspasar. Sport and Fitness Journal, 3(2), 79–89. Retrieved from http://ojs.unud.ac.id/index.php/sport/article/viewFile/14945/10001

Zega, C. T. A., Yunus, F., & Wiyono, W. H. (2011). Perbandingan Manfaat Klinis Senam Merpati Putih dengan Senam Asthma Indonesia pada Penyandang Asthma. J Respir Indo, 31(2), 72–80. Retrieved from http://www.jurnalrespirologi.org/wp-content/uploads/2012/03/april-2011-30-38.pdf

Silakan klik link di bawah ini untuk mendownload file :

 simforkep_resume-jurnal-artikel_tita-syiami-qodriani

Posted in Tentang Kuliah | Leave a comment

WELCOME RAMADHAN!

Assalamualaikum wr.wb.

            Sudah lama sekali tidak memposting sesuatu di blog yang sudah berkarat dan berdebu ini, sebenarnya banyak sekali hal-hal yang sudah terjadi sampai saat ini. Namun, belum bisa saya bagikan karena satu dan lain hal. Insya Allah di waktu berikutnya saya akan posting via blog ini.

            Alhamdulillahirobbil alamin, beberapa hari lagi bulan mulia, bulan yang penuh berkah, dan pengampunan akan segera tiba. Teman-teman akan atau sudah menyiapkan apa saja untuk Ramadhan kali ini? Alhamdulillah, kita patut bersyukur masih dapat bertemu dengan Ramadhan tahun ini, masih dengan jiwa dan raga yang sama, mungkin pemikiran, sudut pandang, dan hati ada sedikit perubahan dari tahun-tahun sebelumnya. Misalnya, dahulu saya sering berpikir bahwa kehilangan sesuatu yang berharga itu akan sangat menyakitkan, menyakitkan sekali. Namun, setelah hal itu terjadi pada diri saya, sayapun berpikir berulang kali, entah hati saya memang sudah dikuatkan oleh Allah SWT, saya yang berusia 19 tahun ini dimana sudah memasuki usia dewasa muda yang mereka bilang sudah memiliki pemikiran yang dewasa, ataukah saya mengetahui bahwa suatu saat nanti akan merasakan kehilangan, lalu saya melihat dan belajar dari teman-teman yang sudah pernah mengalaminya untuk menjadi seseorang yang kuat.

            Saya tidak akan menyampaikan bagaimana diri saya untuk Ramadhan kali ini, bagaimana persiapan, bagaiamana rencana yang akan dilakukan, bagaimana ini dan itu, saya takut apabila saya mengatakan disini, nanti malah tidak terealisasikan. Cukup Allah SWT yang mengetahui semuanya 🙂

            Nah, sebenarnya saya ingin menyampaikan… tepatnya berbagi kepada teman-teman sekalian. Alhamdulillah saya dapat sesuatu dari teman-teman di kampus, sebagian dari mereka ada yang berbagi file berisi Panduan Ramadhan dan Jurnal Ramadhan. Setelah saya membuka kedua file itu, meskipun file Panduan Ramadhan belum saya baca sepenuhnya, sekilas saya buka file Jurnal Ramadhan, menurut saya, isinya menarik sekali. Maka dari itu, saya ingin berbagi kembali dengan teman-teman. Semoga file-file ini dapat memberikan manfaat dan menjadikan diri kita termotivasi untuk meningkatkan ibadah di bulan suci Ramadhan kali ini. Aamiin. ^^

Terima kasih.

Wassalamualaikum wr.wb.

Silakan teman-teman download file dibawah ini…

panduan ramadhan312086_

Jurnal Ramadhan 1437H

Posted in Tentang Cerita | Leave a comment

Saya dan Shuttle Cock

            Ini bukan cerita tentang mahabrata atau kerajaan, karena sayapun tidak tahu bagaimana ceritanya. Ini hanya sekedar cerita yang tidak penting dalam hidup saya..

            Berawal dari masa kecil.. peribahasa yang mengatakan buah jatuh tidak jauh dari pohonnya itu memang benar adanya, mengapa? Karena saya merasakannya sendiri. Ketika itu, jemari saya masih mungil, untuk memegangnyapun terasa susah, berat pula. Sesekali saya kena marah oleh ayah dan kakak saya karena saya yang keras kepala tidak ingin melepaskannya. Saya merasa menjadi seperti parasit pada saat itu. Dengan berat hati, saya hanya bisa melihat ayah dan kakak saya bermain dari kejauhan disore hari yang tidak cerah menurut saya. Mata, kepala, dan otak saya berpadu saling berkontribusi untuk fokus pada suatu benda yang dipukul kesana kemari dengan bergantian oleh ayah dan kakak saya. Saya tidak merasa kasihan pada benda itu, malah saya menikmatinya. Melihat ayah dan kakak saya yang sudah mahir, saya berusaha mencuri kesempatan disela mereka istirahat, saya ambil dengan kelima jemari saya sebelah kanan, lalu saya lemparkan bolanya dengan tangan kiri saya. Ternyata.. bola itu tidak berhasil saya pukul. Lalu saya mencoba berulang kali tetap tidak bisa, sesekali benda yang ada ditangan kanan saya jatuh. Melihat hal itu, ayah dan kakak saya menegur untuk tidak bermain lagi dengan benda itu.

            Keesokan harinya.. ayah dan kakak saya kembali bermain seperti biasa. Namun, kali ini mereka membawa sebuah benda tiruan dan piring. Lalu, diberikannya benda itu kepada saya. Meski berat hati, sayapun menerimanya dan bermain sendiri dengan benda pemberian mereka. Ah! Tidak. Sebenarnya saya memanggil ibu untuk bermain berdua bersama saya. Kami bermain, saya menikmatinya, namun nampaknya ibu saya tidak -_-

            Hari ke hari, minggu ke minggu, bulan ke bulan, saya tumbuh seperti anak-anak lainnya. Dari waktu ke waktu itu, hampir setiap hari saya bermain dengan ayah atau kakak saya, sesekali dengan ibu ketika beliau tidak sedang sibuk didapur. Saya sudah merasa cukup mahir. Namun, seiring dengan kesukaan saya pada olahraga satu ini, saya tidak pernah bermain di lapang yang sesungguhnya, netpun tidak pakai.

       Masuk ke masa sekolah menengah pertama, sayang ekstrakulikulernya tidak ada yang berhasil menarik minat saya. Harapan sih ada olahraga yang saya sangat sukai itu. Namun nyatanya tidak. Masuk ke masa sekolah menengah ataspun sama, kakak kelas bilang ada ekstrakulikulernya, peminat memang ada, namun sayangnya fasilitas tidak mendukung. Itulah yang menjadi masalah utamanya. Akhirnya, anggap saja itu tidak ada.

            Dan.. ketika memasuki masa kuliah, ini bagaikan surga tertunda bagi saya. Disinilah saya menemukan fasilitas penunjang untuk melampiaskan potensi tertunda saya setelah beberapa tahun silam. Akhirnya.. saya dapat benar-benar melihat net yang tingginya hampir sama dengan saya dengan nyata, saya dapat melihat bola.. atau dalam olahraga ini sering disebut sebagai shuttle cock dimana-mana, saya dapat memegang raket dan memukul cock dengan bisa memperkirakannya dengan tinggi net, dan saya dapat menemukan diri saya yang baru disini.

            Yap! UBTU.. Unit Bulu Tangkis Unpad, yang berhasil menarik minat saya. Hari terakhir penerimaan mahasiswa baru ketika Student Day, UKM pertama yang saya cari adalah UBTU ini. Kerinduan memegang raket dan keinginan bermain di lapang bulu tangkis tercapai sudah, tinggal setiap seminggu dua kali saja temu kangen dengan mereka ini hahaha

            Kesannya masuk UBTU ini, beda. Beda dalam arti, disini saya tidak hanya ingin mengasah potensi saya dalam olahraga bulu tangkis, melainkan mencari keluarga baru di Unpad. Ceritanya, ini ketika Makrab atau sering disebut Malam Keakraban. Ketika itu saya menghadiri makrab itu bersama teman-teman saya, namun kami datang telat pada saat itu. Acara inti dari makrab itu adalah jalan-jalan malam mengelilingi Unpad dengan mendatangi tiap-tiap pos. Disana kami diberi nasihat-nasihat, tidak ada marah-marah atau bentakan sama sekali. Beda sekali pokoknyaaa~

            Oh iya, baru-baru ini UBTU mengadakan sparing nih bareng Telkom University. Saya ikut dong tentunya. Yah.. walaupun saya tidak menyumbang skor kemenangan untuk UBTU, namun saya senang sudah bisa mendapatkan kesempatan bermain. Banyak foto yang sudah diabadikan pada moment itu tapi yang saya punya hanya dua gambar ini 😀

            Gambar pertama itu adalah anggota-anggota UBTU, tapi itu hanya sebagian, aslinya buanyaaaaaaaaaak sekaliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii ^^

            Gambar kedua itu diambil ketika UBTU vs Telkom University selesai sparing. Alhamdulillah UBTU memenangkan pertandingan persahabatan ini, serulah pokoknya pulang-pulang sampe kosan jam 22.00 malam. Sebenernya, bakalan ada lagi sparing berikutnya nih ke PNJ (Politeknik Negeri Jakarta) tanggal 29 November nanti. But, kayanya ga ikut dulu deh soalnya bentrok sama kegiatan lain. Ah~ andaikan biaya transportasinya ga mahal sama ga bentrok, bakal ikut lagi dah ^^

Kata-kata sok bijak dari saya:

“Temukan dirimu melalui hal yang kamu suka, karena pada saat itulah kamu menjadi dirimu yang sebenarnya. Jangan biarkan orang lain mendiktemu, karena pada saat itulah dirimu akan hilang.”

Posted in Tentang Cerita | Leave a comment

Skin Prick Test (Tes Tusuk Kulit)

143102_bersin8Risih ya kalau pilek tidak kunjung sembuh, apalagi ini sudah lebih dari berbulan-bulan. Awalnya saya mengira itu hanya pilek biasa, bersin-bersin, ingus meler, mata merah, tenggorokan ga enak,  suara sengau, dsb. Biasanya sih kalau minum obat pilek juga sembuh, tapi beberapa hari kemudian setelah meminum obat, pilek saya datang kembali. Risih sekali sebenernya, tiap dateng ke sekolah nyebar virus melulu dikelas. Sampe temen-temen bilang, “kamu sering banget kena pilek,” saya pikir selain memang daya tahan tubuh saya kurang baik, apa karena golongan darah saya B? Yang katanya rentan terhadap flu.

Bulan ke bulan berlalu, saya mencoba peduli terhadap kesehatan saya. Pergilah saya ke salah satu apotek yang berada di Kuningan, saya mengungkapkan keluhan yang saya alami, seperti sering pilek, ingus meler, bersin-bersin hanya dipagi hari, mata gatal dan merah, kepada salah satu penjaga apotek disana. Lalu dia mengatakan bahwa itu adalah alergi dan memberi saya obat cetirizine, itu cocok untuk alergi, katanya. Akhirnya saya mengikuti anjuran itu, dan ternyata cetirizine dapat meredakan gejala alergi saya dipagi hari. Tetapi suatu hari saya berpikir, jika saya terus menerus meminum obat itu, apakah tidak akan ada efek samping serius yang akan saya alami? Saya pernah membaca bahwa obat itu tidak ada efek sampingnya, tetapi saya takut. Dan akhirnya saya stop meminum obat cetirizine. Setelah stop beberapa hari memang tidak ada masalah, namun ketika beberapa minggu kemudian alergi saya semakin parah, sampe hidung saya sakit sekali, ingus ngalir deras, mata merah dan gatal. Saya mengeluh dan menyerah waktu itu, kenapa alergi saya semakin hari semakin parah? Akhirnya saya memutuskan untuk check up ke Dokter THT. Sampai sekarang saya telah check up ke dokter itu sebanyak empat kali.

Check Up Pertama

Check up pertama ini saya menjelaskan keluhan-keluhan yang saya alami. Berdasarkan keluhan yang saya alami, dokter mengatakan bahwa saya terkena Rhinitis. Apa sih rhinitis? Di otak saya waktu itu rhinitis itu setara dengan penyakit kronis serius hahaha. Karena sebelumnya saya pernah check up ke dokter umum dua kali, dokter umum pertama mengatakan bahwa ini alergi, saya harus beristirahat dan berolahraga secukupnya, saya ikuti anjuran beliau namun gejala masih tetap ada. Dokter umum kedua mengatakan bahwa saya terkena sinusitis, seserius itukah? Karena ibu saya juga terkena sinusitis dimana harus segera di operasi namun ibu saya menolak karena tidak mau dan takut. Akhirnya saya berobat ke Dokter THT ini, barulah saya percaya setelah beliau menjelaskan bahwa Rhinitis itu sama saja dengan alergi, dimana Rhinitis ini dibagi dua dan bla bla bla. Dokter memberi obat anti alergi dan ada lagi tambahan obat semprot untuk hidung. Dokter menganjurkan datang kembali jika gejala masih tetap ada.

IMG20150829124415

Obat semprot untuk hidung

Sebelumnya ini penjelasan tentang Rhinitis.

Rhinitis adalah peradangan dan iritasi yang terjadi di membran mukosa di dalam hidung. Secara garis besar rhinitis dibagi menjadi dua, yaitu rhinitis alergi dan rhinitis nonalergi.

Rhinitis alergi atau yang disebut juga hay fever disebabkan oleh alergi terhadap unsur seperti debu, kelupasan kulit hewan tertentu, dan serbuk sari. Sedangkan rhinitis nonalergi tidak disebabkan oleh alergi tapi kondisi seperti infeksi virus dan bakteri.

Rhinitis memiliki gejala yang mirip seperti pilek dan biasanya akan muncul sesaat setelah terpapar alergen. Gejala rhinitis yang biasanya muncul adalah:

  • Bersin-bersin.
  • Hidung tersumbat atau berair.
  • Berkurangnya sensitifitas indera penciuman.
  • Rasa tidak nyaman atau iritasi ringan di dalam dan area sekitar hidung.

Jika gejala yang dialami disebabkan oleh rhinitis nonalergi misalnya akibat infeksi virus, biasanya Anda akan mengalami gejala tambahan, seperti nyeri, sakit otot, dan batuk. Pada rhinitis nonalergi, kerak bisa tumbuh di dalam hidung dan mengeluarkan bau busuk. Jika Anda ingin menyingkirkannya bisa menyebabkan pendarahan. Rhinitis yang disebabkan oleh alergi bisa menyebabkan rasa gatal-gatal.

Beberapa orang mengalami gejala rhinitis yang parah dan berkelanjutan hingga mengganggu kehidupan sehari-hari akibat tidurnya yang terganggu di malam hari. Namun, kebanyakan penderita rhinitis hanya mengalami gejala ringan yang mudah diobati secara efektif.

Peradangan membran mukosa yang diakibatkan oleh bakteri, alergen (penyebab alergi), dan virus menyebabkan gejala-gejala rhinitis.

Beberapa penyebab rhinitis alergi adalah kelupasan kulit mati atau rambut hewan, bahan kimia di tempat kerja, tungau debu rumah, serta serbuk sari dan spora. Sedangkan penyebab rhinitis nonalergi adalah faktor lingkungan, kerusakan jaringan di dalam hidung, penggunaan dekongestan hidung berlebih, dan infeksi.

Ada beberapa cara untuk mendiagnosis rhinitis alergi, di antaranya dengan mengetahui gejala serta riwayat kesehatan pribadi dan keluarga. Selain itu, ada dua tes alergi utama yang dapat membantu diagnosis rhinitis, yaitu tes darah dan tes tusuk kulit.

Jika ternyata bukan karena alergi, tes medis lain seperti endoskopi pada rongga hidung dan CT-scan bisa dilakukan untuk memeriksa rongga hidung.

Anda bisa melakukan perawatan rhinitis di rumah jika gejala yang dialami tidak terlalu parah dengan obat-obatan yang dijual secara bebas, seperti dekongestan dan antihistamin. Antihistamin memiliki efek yang bertahan lama untuk meredakan gejala, seperti hidung tersumbat atau berair dan bersin-bersin. Namun jika gejala rhinitis lebih parah dan mengganggu aktivitas sehari-hari, periksakan diri ke dokter.

Selain dengan obat-obatan, Anda juga bisa membersihkan saluran hidung untuk membantu menjaga agar hidung bebas dari penyebab iritasi. Imunoterapi juga bisa dilakukan untuk mengatasi rhinitis alergi dan biasanya dilakukan jika gejala yang dialami sudah parah. Namun, terapi ini harus dilakukan di bawah pengawasan dokter spesialis yang terlatih.

Rhinitis memiliki risiko memunculkan komplikasi, tapi hal ini jarang terjadi. Berikut ini adalah komplikasi rhinitis yang mungkin terjadi.

  • Sinusitis. Infeksi terjadi karena ingus tidak bisa mengalir dari sinus akibat pembengkakan dan peradangan rongga hidung.
  • Infeksi telinga bagian tengah.  Bagian telinga yang terletak di belakang gendang telinga bisa terkena infeksi akibat rhinitis.
  • Polip hidung. Jaringan yang tumbuh di dalam lubang rongga hidung dan sinus akibat inflamasi pada lapisan dinding rongga hidung.

Operasi mungkin diperlukan untuk mengatasi masalah yang parah dan telah berlangsung lama, namun jika belum terlalu parah, masalah tersebut bisa diatasi dengan obat-obatan.

Pencegahan rhinitis dapat dilakukan dengan menghindari pemicu yang dapat menyebabkan timbulnya gejala rhinitis, seperti menghindari lingkungan yang berpolusi atau terpapar asap rokok.

Selain itu, Anda juga sebaiknya menghindari alergen yang umum, seperti serbuk sari, tungau debu rumah, spora kapang, serta kelupasan kulit mati, kotoran dan urine kering hewan peliharaan.

Untuk rhinitis yang tidak disebabkan oleh alergi, segera obati penyebab dasar agar tidak berkelanjutan. Misalnya mengonsumsi antibiotik untuk rhinitis akibat infeksi bakteri.

source: http://www.alodokter.com/rhinitis

Check Up Kedua

Gejala masih tetap ada, tidak ada perubahan, tiap pagi tetap dianggap sebagai bumerang bagi saya, dimana penderitaan bersin berkali-kali, mata gatal dan merah masih datang menghantui. Pergilah ke Dokter THT untuk kedua kalinya. Lalu dokter memberi obat, sepertinya dosisnya ditambah, dan ada tambahan obat semprot satu lagi. Dokter menyarankan saya tes alergi untuk check up selanjutnya dan stop dulu minum obat 5 hari sebelum melakukan tes alergi.

IMG20150829124345

Obat semprot untuk hidung

Check Up Ketiga

Gejala sudah mulai berkurang, jika dibandingkan ini tidak separah seperti sebelum saya check up. Namun, karena saya ingin melakukan tes alergi maka dari itu saya stop obat selama 5 hari, dan ketika saya stop obat gejalanya mulai datang kembali namun saya tahan. Setelah lima hari kemudian, saya pergi lagi ke Dokter untuk melakukan tes alergi.

Kurang lebih rangkaian tesnya seperti ini:

artikel-29_alergi-bisa-menyebabkan-kematian-2         skin-allergy-test

  1. Tangan saya disterilkan terlebih dahulu oleh alkohol.
  2. Setelah kering, dokter mulai membuat garis seperti yang terlihat pada gambar dan memberi nomor sesuai pencetus alerginya.
  3. Lalu kulit ditusuk menggunakan jarum (2 mm) dan ditetesi alergen.
  4. Tunggu sampai 15-30 menit.
  5. Hasilnya, jika tampak merah, bentol dan gatal positif terkena alergi tersebut.

Dari serangkaian tes, untungnya saya hanya terkena alergi debu saja. Ketika tes yang saya lakukan, jari saya memakai alat pengontrol denyut nadi, sempat deg-degan dan denyut nadi saya sampai 105, perawat disana sempat menertawakan saya karena gugup. Jujur saya sedikit gugup karena ini pertama kali bagi saya, dan saya pikir ketika ditusuk jarum akan terasa sakit, ternyata tidak. Untuk tes alergi ini memakan biaya 500ribu kalau didaerah saya. Setelah tes alergi, dokter mengatakan untuk kembali check up lagi.

Check Up Keempat

Setelah check up berkali-kali alhamdulillah gejala alergi saya tidak parah lagi, malah bersin-bersin juga hilang walaupun dalam keadaan dingin (pagi hari). Tapi saya pernah mencoba untuk lepas obat dalam beberapa hari ternyata tidak ada bersin-bersin lagi, namun lebih dari seminggu tanpa obat bersin-bersin itu ada lagi, tetapi tidak separah sebelumnya. Memang, alergi itu tidak bisa disembuhkan karena faktor gen, alergi hanya bisa dikurangi gejalanya dengan cara meminum obat. Karena obat semprot yang pertama habis dan yang kedua sedikit lagi, saya kembali lagi ke dokter. Lalu dokter memberi resep  obat semprot baru.

IMG20150829134212

Obat semprot untuk hidung

Posted in Tentang Cerita | Leave a comment

Registrasi Mahasiswa Baru UNPAD 2015

            Hai, saya cuma mau kasih informasi terkait dengan proses registrasi calon mahasiswa baru Universitas Padjadjaran nih. Awalnya saya juga bingung gimana sih proses registerasinya? Ngapain aja sih? Penasaran banget sampe tanya kesana kemari, cari sana sini jadi riweuh sendiri. Jangan lama-lama langsung ke intinya aja deh ya! 😉

            Jadi, proses registrasi ini adalah langkah awal bagi calon mahasiswa baru yang diterima di Universitas Padjadjaran tentunya, termasuk saya. Setelah mengisi biodata online, disana akan ada jadwal registrasi untuk masing-masing camaba kebetulan saya kebagian tanggal 9 Juni 2015 pukul 14.30-15.00 WIB bertempat di Balai Santika. Saya sempat berpikir registrasi dengan waktu sesingkat itu emang bakalan cukup? Mengingat camaba yang akan melakukan registrasi itu bukan puluhan ataupun ratusan melainkan ribuan. Setelah sampai di Balai Santika ternyata bener banyak banget camaba yang ikut registrasi, antriannya panjaaaaaang. Ini tips aja ya, kalau ada yang kebagian sore hari tapi pengen banget kebagian pagi, mending datengnya pagi aja deh biasanya panitia ngizinin tapi ga semua sih ada juga yang ga dibolehin masuk. Intinya, lebih baik sesuai jadwal biar ga ada masalah. Abis gitu saya bingung ikut ngantri langsung aja apa gimana, setelah memberanikan diri, saya bertanya kepada kakak panitia kalau saya kebagian jam 14.30 WIB boleh ikut ngantri sekarang apa engga? Terus kata kakak panitianya belum boleh nanti bisa ngantri kalau udah jam 14.00 WIB, karena waktu itu masih ngantri yang kebagian jam 13.00 WIB. Sambil nunggu, saya nyari temen yang satu sekolah dengan saya dan kenalan dengan beberapa orang yang satu fakultas. Ga kerasa ngobrol kesana kemari sambil cek n ricek berkas persyaratan registrasi, saya pun menuju Balai Santika. Jadi, kronologisnya kurang lebih seperti ini:

  1. Sampai di Balai Santika ngantri dulu. Disini harus ngasih biodata mahasiswa yang nantinya bakal di scan oleh panitia nyocokkin no identitas biodata mahasiswa yang ada diweb sama yang diprint out. Setelah sama, bakalan dikasih no antrian sama map buat berkas-berkas persyaratan. Abis gitu masuk deh ke Balai Santika.
  2. Berada di dalam Balai Santika harus nunggu lagi. Selama nunggu cek lagi berkas-berkas persyaratan registrasi yang udah ditentuin, cocokkin aja sama form ceklisnya. Kalau udah cocok dan lengkap jangan ngelamunin apa-apa ya harus pasang telinga baik-baik karena no antrian satu per satu disebutin.
  3. Foto KTM (Kartu Tanda Mahasiswa). Setelah no antrian disebutin bakal ada sesi pemotretan nih. Tenang aja ga usah malu sama orang lain karena ini dilakukan bukan disebuah ruangan melainkan disebuah loket, loketnya pun banyak syekaleh. Disini saya kurang puas sama foto saya sendiri karena selain jas almamaternya kegedean, pas jepretnya ga dikasih aba-aba, muka saya kucel pula karena udah sore hahaha. Ga makan waktu banyak kok, beberapa menit kemudian KTMnya udah jadi deh.
  4. Masuk ke ruangan selanjutnya. Udah beres foto KTM masuk lagi ke ruangan berikutnya buat dapetin jas almamater, dasi, CD panduan pembelajaran, info-info tentang pelaksanaan buat ospek nanti, pembagian kelompok besar, dan sebagainya.
  5. Sah menjadi mahasiswa Universitas Padjadjaran. Setelah beberapa rangkaian proses registrasi, akhirnya jadi juga mahasiswa UNPAD 🙂

            Garis besarnya sih seperti itu ya, kalau ingin lebih jelas bisa lihat video dibawah ini ya semoga membantu 🙂

Posted in Tentang Cerita | Leave a comment

Ngarang Drama Sunda

“BADOG”

Dihiji imah mewah anu pinuh ku parabotan mahal, katingal ti ruang keluarga aya hiji pembantu nu keur asak-asak didapur. Ujug-ujug telepon disada (kring..kring..). Manehna langsung ka ruang tengah ngangkat eta telepon bari nyekel panggerus.

Bi Siti              : (ngangkat telepon) Halow..

Tukang Culik  : Bener ieu imahna Ibu Kiki?

Bi Siti              : Sumuhun, leres. Punten ieu saha nya?

Tukang Culik  : Ieu sayah.. tukang culik ma enya teu apal.

Bi Siti                : Oh.. muhun antosan sakedap nya! Bu aya telepon ti tukang culik, saurna milari Ibu! Eh.. keheula, nu nelpon tadi… saha? Tukang culik???? (ngagoler tiheula).

Ibu Kiki             : (datang nyampeurkeun Bi Siti nu ngagoler) aya naon atuh Bi? Ampun si Bibi kagigila-gila teuing! Naha bet sare didieu? (bari nutup gagang telepon).

Telepon teh disada deui kring…kring…kring…Ibu Kiki gek wae diuk terus ngangkat panggerus. Eta panggerus disangkana telepon.

Ibu Kiki             : (ngangkat panggerus) halow.. halow.. Duh punten nya, sorana kirang kadangu. (nempo panggerus nu dicekelna) Oh nya salah.. (terus ngangkat gagang telepon) halow…

Tukang Culik    : Bener ieu Ibu Kiki?

Ibu Kiki             : Nya bener. Ai maneh aya perlu naon? Keur sibuk yeuh.

Tukang Culik    : Oh nya geus atuh teu jadi.

Ibu Kiki             : Nya geus atuh. (nutup telepon). Eh kalah ditutup, saha nu apal boa bae pagawe JNE ek nganteurkeun pesenan. Telepon deui ah..

Tukang Culik    : (ngangkat telepon) halow..

Ibu Kiki             : heueuh halow ieu nu tadi lain?

Tukang Culik    : heueuh ieu sayah.. tukang culik.

Ibu Kiki             : tu..tu..tukang culik???

Tukang Culik    : enya, ieu saha?

Ibu Kiki             : Ibuna Culik eh Ibu Kiki.

Tukang Culik    : Oh Ibu Kiki. Kieu Bu, abi tos nyulik 2 putra Ibu. Nya abi mah jujur wae lah.. upami putra Ibu hoyong salamet jiwaraga, Ibu kedah mayar tebusan samilyar wae lah teu ageung-ageung. Kumaha?

Ibu Kiki             : Hah? Sabaraha? Samilyar?

Tukang Culik    : heueuh samilyar sabaraha keneh bae! Inget, ulah lapor ka Polisi. HARAM!

Ibu Kiki             : Enya enya tenang bae. Kumaha cara mayarna?

Tukang Culik    : Ibu dongkap wae ka imah kosong, gang sukabangkrut. Diantos sampe jam 3 sore. (nutup telepon)

Bi Siti                : (sadar deui) Laporkeun wae ka Polisi Bu! Samilyar teh loba… atawa kanggo abi wae lah bade ngabangun rompok pencakar langit.

Ibu Kiki             : Hih? Geuning apal Bi? Sare ta nguping?

Bi Siti                : Mmm.. dua-duana Bu. (bari gagaro hulu) Tapi Bu, laporkeun wae Bu!

Ibu Kiki             : Mmm.. kumaha nya? Nya atuhlah..

                          (nelepon polisi) halow, ieu kantor polisi? (cicing). Tulungan abdi Bu! 2 Putra abdi  diculik. (cicing).  Abdi Ibu Kiki. Alamat rompokna di Jl.Sukasepi no.4. Haturnuhun, Bu. (nutup telepon).

Sababaraha menit kemudian, Ibu Kiki tos aya dihareupeun imah kosong nu dimaksud ku tukang culik, manehna datang jeung 2 urang polisi.

Polisi I             : Ibu lebet, urang duaan ngawaskeun didieu.

Polisi II           : Leres. Ibu tong hawatos serahkeun wae ka urang duaan.

Ibu Kiki           : Enya enya.. (asup ka imah kosong).

Terus tukang culik nembongan bari mawa 2 anak Bu Kiki nu diculikna.

Tukang Culik  : Ibu Kiki nya?

Ibu Kiki           : Enya, saha deui atuh.

Tukang Culik  : Ibu nyandak tebusanna?

Ibu Kiki           : nya mawa atuh teu percaya. Mana anak Ibu?

Tukang Culik  : keheula! Duitna heula atuh. Kakara anak Ibu.

Ibu Kiki           : Tah! (nyerahkeun kantong plastik hareupeun tukang culik)

Tukang Culik  : ieu eusina duit?

Ibu Kiki           :CILOK GORENG!!! Nya heueuh atuh duit nanya keneh bae.

Tukang Culik  : Teu modal ih, pake koper atuh! Mana eusina receh kabeh deui, huh!

Ibu Kiki           : Sugan mah meuli koper teh murah.

Tukang Culik  : Huh, nya karep lah. Tah! Anak Ibu. (bari ngadorong Rena jeung Reni   ka arah Ibu Kiki).

Rena&Reni     : Emaaaaaaak.. (bari nangkeup Ibu Kiki)

Ibu Kiki           : Ya ampun Rena Reni! Emak sono pisaaaaaan. Eh, ieu na dibuka heula nya. (bari muka plastik anu nutupan hulu Rena Reni). HAH?! Anak Emak geuning goreng pisan. Ieu mah lain anak urang. Tukang culik kumaha ieu teh?

Reta&Rena     : Emaaaaaaak.. (nangkeup deui Ibu Kiki)

Tukang Culik  : Ma enya Bu?

Ibu Kiki           :Enya sih jiga anak Ibu, tapi anak Ibu baheula na geulis naha ayeuna awut-awutan kieu? Ayeuna mah kieu wae, Ibu ngikhlaskeun kanggo maneh bae, lik. (bari ngadorong Reta jeung Reni ka arah Tukang culik).

Tukang Culik  : Oh teu bisa kitu Bu! Anggap wae anak ieu kenang-kenangan ti abdi kanggo Ibu, sareng artos ieu kenang-kenangan Ibu kanggo abdi. (bari ngadorong Reta jeung Reni ka arah Ibu Kiki).

Reta                 : Eh keheula keheula, Ren sugan ieu emak urang? Asa lain nya? (bari nilik Ibu Kiki).

Rena                : Tah! Titadi ge ek nanya kitu urang teh. Asa lain Ret, baheula emak urang ge geulis tapi ayeuna geuning kieu nya?

Reta                 : nya heh lain puguh.

Rena                : Mang culik ayeuna mah kieu bae, nu dijadikeun kenang-kenangan lain urang duaan tapi Emak Kiki bae.

Reta                 : Tah eta pisan Ren.

Rena                :Tah jadi urang ngikhlaskeun Emak Kiki ka Mang Culik. (Reta&Rena ngadorong Ibu Kiki ka arah Tukang Culik).

Tukang Culik  : Oh teu bisaaa.. (ngadorong Ibu Kiki ka arah Reta&Rena)

Ibu Kiki           : Oh teu bisaaa.. (ngadorong Reta&Rena ka arah Tukang culik)

TC,IK,RR       : (padorong-dorong)

Tiba-tiba aya 2 polisi jeung Bi Siti asup ka imah kosong eta.

Polisi I             : Engkat tangan! (bari nodongkeun cau)

Polisi II           : Eh! Eta.. (bari nunjuk cau)

Polisi I             : Oh nya punten.

Polisi II           : Angkat tangan!

Tukang Culik  : Enya titadi ge angkat tangan.

Polisi I             : Maneh, maneh! (nunjuk ka Tukang culik jeung Ibu Kiki) ditangkep!

Ibu Kiki           : Jeh pedah naha? Nu nyulik anak sayah tuh si badog itu (nunjuk Tukang culik). Sayah mah emak na Rena Reni!

Polisi II           : si badog ditangkep pedah nyulik anak Ibu. Terus Ibu ditangkep pedah nolak anak Ibu. (bari ngaborgol Ibu Kiki)

Ibu Kiki           : Hah? Eh keheulaa… anak sayah ge teu ngaku sayah Emakna. Tangkep oge atuh!

Reta&Rena     : (Nyerahkeun tangan sangkan diborgol)

Polisi II           : (ngaborgol Ibu Kiki, Reta&Rena)

Polisi I             : (ngaborgol Tukang culik) Beu urang bawa ka Kantor!

Polisi II           : Kantor mana?

Polisi I             : Kantor KUA, Kantor Polisi lah.

Polisi I & 2 mawa kabeh kaluar ti imah kosong eta kecuali Bi Siti.

Bi Siti              : Yah.. urang sorangan atuh. Pa polisi tangkep Bibi oge atuhhh…Pa antosaaan!

Ahirna kabehna ditangkep ku polisi.

Posted in Tentang SMA | Leave a comment

Ngarang Carpon Sunda

Si Emod jeung Si Bule

          Kuring diuk sila dijajaran panghareupna. Geus kasep make peci, baju koko jeung sarung samumuncangan. Kadenge sora Khotib nu keur mere khutbah. Jigana kuring bae nu teu merhatikeun runyam-renyom sungut Khotib, sabab ti mimiti Khotib naek mimbar kuring nang tungkul bae bari nyekel beuteung nu nyeri disada kukuruyukan. Rek kaluar da teu enak diuk panghareupna, jeung deui Khatib geus naek mimbar. Nya sabisa-bisa bae ku kuring ditahan. Sapuluh menitan nahan nyeri, kuring teu kuat hayang hitut kagede. Tapi da kumaha atuh mun hitut disada brat bret brot mah ngundang masalah, alus bae lamun hitut na pakpeledos, ngeunaheun. Mun bau kari cicing, da moal aya nu nyahoeun.

          “Punten, bade kaluar heula.” Kuring ngorondong permisi ka jamaah nu sajajar jeung kuring. Kajeunlah ngorondong bae, da tempat wudhu na ge deukeut tinggal kaluar liwat panto nu beulah kidul. Jeung deui kuring embung kanyahoan ku Khotib, ngerakeun.

          Brooottt.

          “Aduh.. ngeunah pisan.” Anjog diluar masjid kuring hitut sagedena. Nu ngaranna setan mah aya bae, unggal jumaahan kuring sok hoream ari kudu wudhu deui teh. Mending balik. Arek balik, kuring reuwas sendal ujug-ujug leungit.

          “Alah.. sendal kuring kamana euh? Keur mah sendal anyar, mahal deui!” Kuring neangan sendal ti ujung ka ujung teu katimu-timu. Kuring yakin sendal kuring mah moal aya nu nyaruaan da made in bubulak. Teu katimu-timu, bari reumbay cimata kuring kapaksa balik nyeker.

          Nutupkeun pager masjid, aya jama pangawakana jangkung badag, buukna pirang bari mawa kantong solendang hideung ngareureuwas kuring.

          “Hey, excuse me.” Kuring ngajlok katukang. Reuwas. Eta jama ta bebegig, jangkung pisan, kuring nang sabeuteungeun di jama eta. Ditempo, ditilik ka bener ti luhur sampe ka handap tapi bener ieu mah jama ngan lain asli Indonesia, naha bet nyasab ka lembur bubulak?

          “Excuse me, can you help me?” Sakali deui si bule nanya ka kuring ku basa sanksekerta jigana. Kuring hade geus SMA ge da teu apal eta basa naon. Kuring apalna ngan YES jeung NO bae.

          “YES!” kuring ngajawab teges.

          “So, do you know Anna Robert?”

          “Robet? Hahaha eta mah Mamang abi, Mister! Hayu atuh urang ka rompok abi. Mamang na keur nguseup wanci kieu mah, ke maghriban dongkapna.”

          Kuring ngajak si bule balik ka imah. Anjog dikarang imah, si bule luak-lieuk teu paruguh jiga nu bingung. Tina gerak-gerikna mah ieu bule keur neangan baturna. Patutna mah keur ulin sasamunian, terus papencar jeung baturna, sampe kaayeuna baturna teu katimu. Karunya. Si bule ku kuring dibawa asup ka imah, manehna diuk dina korsi ruang tamu, kuring asup ka jero bebeja ka emak aya tamu teuing urang mana. Rengse dibejaan kitu kieuna, emak nyampeurkeun si bule ka ruang tamu. Kajeun tamat SMP ge emak kuring gaulna mah alus, rada kaharti ku basa si bule. Kuring ngintip tina lawang, ngadengekeun obrolan emak jeung si bule. Eta obrolan teh lancar pisan, sampe mata kuring tunduh ngadengekeun na ge. Bus asup ka kamer, sare. Hulu kuring rada lieur, neangan balsem teu daek timu. Geus bae dipeureumkeun sakedeung. Les sare tibra. Gurinjal hudang, emak asup ngahudangkeun. Kuring beunta. Emak nyaritakeun masalah anu sabenerna ka kuring. Eta bule teh ngaranna Michael Robert ti California, neangan pamajikanna ngaranna Anna Robert. Ceunah mah pamajikanna teh kabur ka Bandung geus dua taunan. Emak nitah kuring ngabantuan si bule neangan pamajikanna sampe katimu. Sugan mah Bandung teh pendudukna ngan sapuluh urang. Lega keleus..

          “Mak, balsem nyimpenna dimana?”

          “Tuh diselipkeun dina korsi ruang tamu, nadeh deh?”

          “Lieur, Mak. Sendal uing leungit deui. Hewa teh.”

          “Ah, nyaneh mah kitu bae. Geus tuh baturan si Michael.”

          Kuring kaluar ti kamer diuk gigireun si Mekel bari neangan balsem. Balsem katimu, ku kuring tutupna dibuka, ledot bae balsem ku curuk di kana tarangkeun, dioleskeun. Haneut pisan. Si Mekel nang nempokeun bae, sugan mah kabitaeun ku kuring ditawaran.

          “Hoyong?” kuring nawaran si Mekel bari nyodorkeun balsem. Si Mekel unggut-unggutan jiga nu bungah pisan dibere balsem. Ledot gede ku curukna eta balsem di kana dampal leungeunkeun. Diusap-usap heula ku leuengeun dua-duana terus diusapkeun kana sakabeh beungeutna. Kuring ngajenghok nempo si Mekel. Cicing sakeudeung, hayang nyaho reaksina kumaha. Eta matana peupeureudeuyan jiga nu cacingan, teu bisa beunta. Leungeunna ngipas-ngipasan beungeutna baning ku panas. Kuring hayang seuri ngagakgak tapi teu tega nempo na. Kuring bingung kudu kumaha. Si Mekel ujug-ujug indit ka kamer kuring mintu maneh, kuring serba salah, bebeja ka Emak nu keur asak-asak didapur, kalah ka seuseurian. Ceunah mah, keun teuing isukan ge waras deui.

          Isukanna, kuring menta hampura ka si Mekel. Manehna unggut, sugan mah balsem teh krim pelembap, Mekel, Mekel, aya-aya bae. Karunya kuring mah. Geus ah, mana karunya ge kuring kalah teu sakola poe Saptuna. Mantuan neangan pamajikan si Mekel anu ngaranna Anna Robert. Da kuring mah yakin moal aya nu ngaranna Anna Robert ieuh dibubulak mah. Sok tarohan.

          Kuring jadi panuduh jalan, neangan nu ngaranna Anna Robert ka unggal imah, euweuh hiji-hiji acan. Kalah ka sareuri ari nanyakeun ka unggal jama nu liwat. Araneh. Da heueuh aneh ngaranna, di bubulak aya ngaranna Anna Robert? Heueuh bae mun bubulakna aya diluar negeri. Geus nanya leuwih ka saratus urang mah meureun, euweuh nu apaleun. Hayang ceurik kuring mah. Titadi baceo bae, ari nu neanganna mah cicing bae. Aing mah.

          “Mod, keur nadeh maneh?”

          “Euy! Sro, ieu biasa jadi panuduh jalan tamu.”

          “Tamu saha atuh euy? Jiga bule kitu nya?”

          “Heueuh ieu teh bule, lain baligo ieuh.”

          “Nya heueuh atuh aing ge apal. Nimu timana atuh euy?”

          “Dusun maneh Usro, sugan mah hayam. Jama Sro, jama ieu teh. Kudu sili hormat. Euh! Ngaku bae urang sunda kalakuan kos kitu.”

          “Nya hampura, hampura. Neangan naon atuh Mod?”

          “Pamajikanna kabur ka Bandung ceunah, nya kadieu meureun ka bubulak, teuing ah teu apal, teangan wae heula ti ujung sampe ka ujung mun euweuh nya meureun lain didieu. Ngaran pamajikanna Anna Robert, mangkara di urang aya ngaran kitu? Maneh apal teu, Sro?”

          “Nyao heh, asa aya. Ke ditanyakeun ka Uwa uing heula atuh, mun geus ke uing nyusul ngabejaan.”

          “Heuh atuh, tong poho kade!”

          Untung bae dijalan papanggih si Usro, mun teueu kuring sosoranganan neangan pamajikan batur. Duh kasiksa. Si Mekel katempona nalangsa pisan, kuring teu tega nempona ge. Serba salah jadina. Muga-muga bae pamajikanna aya dilembur bubulak atuh. Ambih si Mekel cenghar deui bisa papanggih jeung pamajikanna. Teu karasa wanci geus sore, neangan ka unggal imah geus anjog ujung, nu ngaranna Anna Robert teh bener euweuh.

          “Mister, kumaha atuh ieu teh?”

          “I don’t know, Mod. Maybe I should go now.”

          “Alah.. nyarios naon atuh Mister, abi mah teu kahartos.”

          Ku sabab anu diteangan teu katimu-timu, kuring ngajak si Mekel balik ka imah. Da kumaha atuh, kuring ge kalah milu pusing. Kaputusanna mah kumaha cek Emak baelah nu ngarti omongan si Mekel. Urang keur leumpang teh, si Usro ngageroan ti kajauhan bari mawa awewe sarua jangkungna kawas si Mekel.

          “Emoooood!!!! Tungguaaaaaaaaan…!!!!” si Usro gogorowokan bari nungtun awewe jangkung sabangsaning si Mekel. Kuring jeung si Mekel ngadagoan si Usro datang. Si Usro datang, awewe nu ditungtun si Usro cicing rada jauh, ayeuna bagean si Mekel nu indit nyampeurkeun awewe itu. Kuring bingung.

          “Saha itu, Sro?”

          “Eta si, Ceu Carwiti.”

          “Nya saha atuh?”

          “Pamajikan si Mekel, ceunah?”

          “Lain jeh, ngaranna Anna Robert, ari maneh!”

          “Nya apan tos digentos kasep, nami aslina Anna Robert dikana basa sundakeun jadina Carwiti, ngartos?”

          “HAHAHA. Kitu nya karek apal da.” Kuring jeung Usro sidakep bungah bisa nempo dua urang bule anu nyasab katimu deui.

Posted in Tentang SMA | 2 Comments